Senin, 27 Mei 2024
Foto: sinergitas PWI Jabar dan KPU Jabar untuk pelaksanaan pilpres 2024
Foto: sinergitas PWI Jabar dan KPU Jabar untuk pelaksanaan pilpres 2024

Dorong Peran Aktif Wartawan dalam Pemilu 2024, KPU dan PWI Jabar Gelar Diskusi

23des

BANDUNG, eskoncer.com- Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Jawa-Barat, menggelar diskusi bersama Komisi Pemilihan Umum (KPU) Jawa-Barat di Aula PWI Jabar, Lantai 2, Rabu 20 September 2023.

Ketua PWI Jabar Hilman Hidayat yang diwakili Sekretaris Tantan Sulton Bukhawan menjelaskan, kegiatan tersebut sengaja digelar guna mendapatkan gambaran terkait pelaksanaan Pilpres dan Pilkada 2024.

“Kita berupaya mencoba mengedukasi kawan kawan media, dimana kita ingin meningkatkan kompetensi wartawan, terutama dalam hal pemberitaan seputa pemilu,” beber Tantan.

Terlebih, menurut Tantab,pada pemilu 2019 lalu, banyak bertebaran hoaks yang sangat masif.

“Andil teman teman wartawan sebagai partisipasi dalam pelaksanaan pemilu lalu mencapai, 79 persen. Semoga pemilu 2024 angka partisipasi yang ikut pemilu bisa lebih meningkat. Kita harap kerjasama dengan KPU jabar kedepan dapat terus ditingkatkan, terutama bagaimana meminimalisir hoax, sehingga proses demokrasi berjalan sesuai harapan masyarakat,’ papar Tantan.

Ketua KPU Jabar Rifqi Almubarrok mengapresiasi kegiatan yang melibatkan pers mahasiswa dari berbagai kampus ini.

Menurutnya,  kegiatan bukan hanya sebagai ajang silaturrahmi, juga menjadi jembatan untuk terua mewujudkan demokrasi di Jabar.

“Pemilu di Jabar sangat luar biasa, pemilu 2019, kita mengelola 32 jt pemilih, dimana pemilu legislatif dan presiden, merupakan pemilu pertama yang banyak mengalami perubahan, mulai kotak suara dari aluminium, jadi kotak fiber, dan itu jadi bahan hoax, masa KPU bikin kotak suara dari dus, dan digembok,” ujar Rifki memulai diskusi.

Lalu dia menyebutkan tentang bilik suara, yang kemudian menjadi bahan hoaks yang menarasikan dan  mengkreditkan KPU.

“Bagaimana pemilu 2019, di masa pandemi covid 2020. KPU melakukan pilkada, seperti biasa, menggunakan alat pencoblosan, namun berkat kolaborasi yang kita bangun, bahwa pilkada 2020, menerapkan protikol kesehatan. Terdapat 8 daerah yang melakukan pilkada, dan partisipasinya sangat bangus,  seperti Pangandaran 22 persen, Idramayu diatas 55 persen. Itu semua berkat informasi yang disampaikan media, bahwa pilkada 2020 terjaga kesehatan dan keselamatan. Semua berkat media,” katanya.

Disinggung banyaknya petugas KPU yang meninggal di Pemilu 2019, Rifki menyebutkan karena kelelahan.

“Salah satunya karena kelelahan, dan juga tidak memperhitungkan jumlah suara yang membludak. Karena itu, satu TPS ditetapkan maksimal 300 suara per kotak, agar tidak terulang kembali kejadian yang lalu,’ pungkasnya.

Dalam diskusi yang mengangkat tema Pers dan Pemilu 2024 itu, beberapa peserta tampak semangat bertanya seputar pemilu, mulai dari netralitas KPU, peserta pemilu atau parpol, hingga proses pelaksanaan pemilu.

Acara diskusi berlangsung seru dan meriah dipandu oleh Wakil Ketua PWI Jabar Bidang Kerjasama antar Lembaga Sandy Ferdiana. (Red-01)

23des

Baca Juga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Dorong Peran Aktif Wartawan dalam Pemilu 2024, KPU dan PWI Jabar Gelar Diskusi
- oleh Admin dibaca dalam: 5 menit