Sabtu, 13 April 2024
IMG-20240331-WA0003

Peringati HPN 2024, PWI Jabar Gelar Diskusi Tentang “Pers dan Wartawan dalam Film Indonesia”

23des

Bandung, eskoncer.com – Masih dalam rangka memperingati Hari Pers Nasional (HPN) dan Hari Film Nasional 2024, Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Jawa Barat menggelar Nonton Bareng Film “Mau Jadi Apa” dan Diskusi Film di Aula PWI Jabar, Jalan Wartawan 2 No 23 Kota Bandung, Sabtu 30 Maret 2024.

Kegiatan pemutaran dan Diskusi Film bertajuk “Pers dan Wartawan dalam Film Indonesia” tersebut digelar berkat kerjasama PWI Jabar, bank bjb dan bjb syariah. 

Hadir sebagai narasumber Produser Starvision Plus Ir. Chand Parwez Servia, Sutradara, Aktor, Penulis, Komika dan juga wartawan Soleh Solihun serta Aktor/Komedian Joe “P Project”. 

Acara diawali dengan nonton bersama, diikuti oleh puluhan mahasiswa dari beberapa Perguruan Tinggi di Bandung, pemerhati film serta para awak media. 

Ketua PWI Jabar Hilman Hidayat mengungkapkan, pihaknya mengapresiasi dan berterimakasih kepada para narasumber. 

“Kami ucapkan apresiasi dan terimakasih kepada narasumber yang telah meluangkan waktunya, untuk berdiskusi terkait film yang mengisahkan tentang jurnalis, semoga melalui kegiatan ini, dapat kita ambil sisi positif dan film Indonesia semakin berkembang,” ucap Hilman saat sambutan. 

Ketua Panitia Acara Rosyid E. Abby mengatakan, kegiatan pemutaran dan diskusi film yang mendapat dukungan dari Forum Film Bandung (FFB) ini digelar dalam rangka peringatan Hari Pers Nasional dan Hari Film Nasional 2024. 

“Sebelumnya terimakasih kami ucapkan kepada seluruh panitia yang telah bekerja keras mensukseskan acara kita hari ini. Alhamdulillah, kegiatan mulai dari awal hingga selesai, berjalan lancar tanpa kendala apapun,” ujar Kang Ocid, sapaan akrab wartawan Galura ini. 

Saat sesi tanya jawab, beragam pertanyaan terlontar baik dari mahasiswa maupun awak media, terkait scrib, bagaimana sebuah film bisa berhasil. 

“Scrib harus memiliki universal, dan yang jelas ceritanya harus menarik,” beber Chand Parwez Servia. 

Bos Starvision Plus ini melanjutkan, banyak terjadi pergeseran, terutama di televisi. 

“Termasuk kehadiran tv kabel, yang pada akhirnya tontonan televisi jadi sepi. Kalau dulu kan, tv ada penontonnya sendiri, dan tidak menggangu bioskop, sekarang kan tidak,” ucap Parwez. 

Tak hanya itu, dunia medsos juga mendapat sorotan dari alumni Fakultas Pertanian IPB ini. 

“Kalau dulu itu, iklan harus di tv atau di koran. Nah, sekarang medsos seperti tiktok, apapun bisa langsung viral, termasuk juga film,” tambahnya. 

Sedangkan pemeran utama Film “Mau Jadi Apa” Soleh Solihun mengatakan, budaya menulis, harus diiringi dengan budaya membaca. 

“Anak sekarangpun membaca baru beberapa menit sudah bosan. Hal ini juga dihadapi para pegiat media online. Misal judul beritanya bombastis, tapi saat kita baca, ga ada tuh beritanya seperti judul,” kata alumni Publisistik Unpad 1997 ini.

(Red-01)

23des

Baca Juga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Peringati HPN 2024, PWI Jabar Gelar Diskusi Tentang “Pers dan Wartawan dalam Film Indonesia”
- oleh Admin dibaca dalam: 5 menit